Facebook Twitter
hqskills.com

Tujuh Cara Menjadi Cerdas

Diposting di Februari 11, 2022 oleh Victor Sander

Bayangkan sejenak bahwa Anda hidup di dunia di mana hanya orang yang sangat terampil dalam kemampuan musik dianggap berharga. Dan di dunia ini, hanya orang -orang yang berbakat musik yang dianggap cerdas. Setiap orang yang tidak memiliki kemampuan musik dianggap cerdas dan lebih rendah secara intelektual.

Di dunia imajiner ini, hanya pria dan wanita yang merupakan penyanyi, komposer, dan instrumentalis terbaik yang dapat mencalonkan diri untuk jabatan presiden, atau memasuki tingkat atas perusahaan mana pun.

Di dunia seperti itu, apakah Anda akan menjadi di antara pria dan wanita yang dengan mudah berhasil? Atau apakah Anda akan ditutup dari semua peluang terbaik?

Jika Anda tumbuh di dunia ini, apakah Anda menganggap diri Anda cerdas? Apakah orang lain berpikir Anda tidak terlalu cerdas karena Anda tidak bisa membawa lagu?

Jika Anda sangat pandai membaca dan matematika di dunia di mana kemampuan musik dianggap berharga, apakah Anda akan menentukan bahwa keterampilan lain yang Anda miliki ini tidak penting?

Apakah Anda pikir itu akan adil bahwa orang lain memutuskan apakah Anda pintar hanya didasarkan pada definisi kecerdasan yang sangat sempit ini?

Bayangkan jika Anda tinggal di dunia di mana hanya kemampuan atletik yang dihitung? Atau dunia di mana hanya kemampuan artistik dihormati?

Anda dapat dengan mudah melihat dengan contoh -contoh ini bahwa memutuskan untuk menghargai kemampuan musik saja, sambil mengabaikan jenis kecerdasan lainnya, akan sangat tidak adil dan agak tidak realistis. Dan hal yang sama akan benar jika kita menentukan bahwa hanya kemampuan artistik, atau hanya kemampuan atletik penting.

Namun di satu sisi, sesuatu yang serupa memang terjadi di dunia yang kita tinggali. Di dunia kita, dan terutama di sekolah kita, orang cenderung menghargai satu jenis kecerdasan tertentu dengan sangat tinggi, dan mereka sering menghormati bentuk kecerdasan lain yang kurang berharga.

Jika Anda berbakat dalam membaca, logika, dan matematika, Anda mungkin melakukannya dengan sangat baik di perguruan tinggi. Anda mungkin dianggap sangat cerdas oleh instruktur dan rekan -rekan Anda, dan Anda tumbuh dengan percaya diri tentang kecerdasan Anda dan kemampuan Anda untuk menjadi sukses.

Itu karena di dunia kita saat ini, bakat untuk membaca, matematika dan logika didefinisikan sebagai identik dengan kecerdasan. Ketika Anda memilih tes IQ (intelijen intelijen), pilihan kemampuan sempit ini diukur, dan peringkatnya dilaporkan menjadi ukuran kecerdasan Anda.

Jadi jika Anda kebetulan melakukan hal yang buruk pada bahasa dan logika karena keterampilan Anda ada di mana -mana, evaluasi ini dan sistem sekolah kami dapat melabeli Anda sebagai seseorang yang tidak terlalu cerdas.

Tes intelijen standar berkonsentrasi banyak pada pengukuran dan mengeksplorasi kapasitas individu untuk memahami logika, matematika, dan bahasa. Tapi apakah itu benar -benar sama dengan kecerdasan? Atau kecerdasan sesuatu yang lebih luas dari itu?

Bisakah ada lebih dari 1 jenis kecerdasan? Bagaimana kita harus mendefinisikan kecerdasan? Bisakah kita benar -benar mengukurnya? Apa kecerdasannya?

Beberapa ahli di bidang kecerdasan telah menyarankan bahwa kita perlu memperluas pemahaman kita tentang apa sebenarnya kecerdasan, dan peran yang dimainkannya dalam kehidupan yang sukses. Jika kita mendefinisikan kecerdasan terutama sebagai bakat untuk kepercayaan matematika dan linguistik/logis, kita mungkin kehilangan jenis kecerdasan lain yang juga signifikan.